Wednesday, September 17, 2014

Teknik Penolong Guru Menyelesaikan Masalah Di Kelas Pemulihan j-QAF

Saya sering menggaru kepala setiap kali tibanya waktu kelas pemulihan j-Qaf. Keletah para pelajar yang ‘sangat kreatif’ dalam membikin onar sering menduga benteng kesabaran dan iman saya. Namun barangkali berkat mengaplikasi Teknik Nabi membuatkan kenakalan mereka kadangkala bertukar menjadi perkara yang menggelikan hati.


“Ini aku punya!”

“Lantaklah, tidak ada nama engkau pun di sini. Siapa dapat, dia punyalah.”

“Engkau ingat meja ini mak bapa kau punya ke?”

“Ustazah, dia yang ajak saya jalan. Dia nak ponteng ustazah. Saya nak pergi kelas.”

“Eleh, mana ada. Engkau yang ajak aku. Kau yang nak ajak ponteng cakap aku pula.”

“Ustazah, dia ambil air sembahyang main-main. Dia sengaja percikkan air pada baju saya. Tengok baju saya ustazah, habis basah.”

“Engkau yang kacau aku dulu. Dia pun sama, ustazah.”

“Woi, Quran itu aku punya. Aku dah simpan semalam.”

“Ah, bukan ada nama kau pun.”


Begitulah situasi yang kerap terjadi setiap kali kelas pemulihan j-QAF diadakan. Pasti ada sahaja masalah yang berlaku. Kalau tidak lambat datang ke kelas, sengaja melambatkan mengambil air sembahyang. Kalau tidak bergaduh sesama sendiri, mereka tidak bersemangat mahu mengaji. Kalaupun mengaji, bacaannya ala kadar sahaja. Itu belum disentuh mengenai bab bacaan, sekiranya disentuh, banyaklah kepincangan yang akan dijumpai.


“Assalamualaikum, Ustazah.”

“Wa’alaikumussalam.”


“Fuyoo, hari ini saya datang awal! Diorang semua dekat bawah lagi.” Adeeb terus duduk di pintu surau bagi membuka kasut untuk segera memasuki surau bersuara.


“Bagus! Apabila datang awal, cepatlah dapat kita mulakan kelas, dan cepat juga kelas dapat kita habiskan.” Balas saya. Salam Adeeb bersahut dan saya terus memuji perbuatannya. Dia sudah mula tersenyum suka.


“Haa… lambat! Aku sampai awal.” Adeeb ternyata cuba memprovok rakan-rakannya yang baru tiba beberapa minit kemudian.  Saya sudah mula menghidu akan adanya bunga pertengkaran.


“Tidak mengapa, yang penting kamu semua sudah selamat sampai. Lekas, kita mahu ambil air sembahyang pula. Ustazah mahu kamu keluar dua orang-dua orang untuk mengambil wuduk. Siapa mahu keluar dahulu?” Provokasi Adeeb segera dapat saya hentikan. 


“Saya dulu ustazah. Saya yang sampai dahulu.” Adeeb segera mengangkat tangan. Aduh, disuruh mengambil air sembahyang sahaja boleh jadi bergaduh.


“Sayalah ustazah. Asyik-asyik dia”. Aizami pula menyambung. Ternyata dia tidak berpuas hati dengan Adeeb.


“Baik, kamu berdua pergi dahulu. Nanti kita akan bergilir dengan yang lain pula. Edzuani dan Shaheera, kamu berdua pergi juga ambil air sembahyang.” Arah saya kepada dua orang lagi pelajar perempuan yang sedang duduk menyusun meja kecil berbentuk seperti rehal bagi sesi pengajaran dan pembelajaran yang bakal berlangsung.


Beberapa minit kemudian, Edzuani dan Shaheera segera kembali ke surau setelah mengambil air sembahyang di bilik wuduk. Namun bayang dua pelajar lelaki yang keluar mendahului mereka masih belum muncul. 


“Ustazah, diorang main simbah-simbah air. Siap jerit-jerit lagi. Kita orang pun dia orang baling dengan air.” Adu Edzuani lagi.


Saya diam. Hati sudah bergalau dua rasa. Rasa marah dan sabar bercampur. Namun amarah segera kendur sebaik minda mengingatkan, ‘Ingat teknik Nabi, tidak perlu marah-marah.’


“Fatihah dan Hidayah, kamu pula pergi ambil air sembahyang. Nanti kalau bertemu dengan Adeeb dan Aizami, beritahu ustazah kira sampai lima.” Tutur saya. Tidaklah saya bermaksud mahu mengugut dua pelajar lelaki tersebut, hanya saya memang suka membilang dengan suara yang kuat sekadar menampakkan ketegasan seorang guru di hadapan mereka. 


Tidak lama selepas dua pelajar perempuan tersebut meninggalkan surau, sayup-sayup dari jauh saya terdengar bunyi tapak kaki orang berlari. Memang ajaib, baru membilang mencapai angka tiga, Adeeb dan Aizami sudah kelihatan di muka pintu dengan wajah dan baju yang sedikit basah. Saya langsung meminta mereka mengambil Al-Quran beserta Iqra’ sebelum duduk di dalam bulatan tanpa berkata apa-apa. 


Menurut saya, sekiranya mereka dimarahi atau dileteri ia hanya akan membuang-buang masa. Perkara sudah berlaku dan saya juga tidak mahu mengajar dalam keadaan diri yang dibungkus emosi tidak tenang.


Setelah selesai semua pelajar mengambil wuduk, kelas dimulakan dengan salam kemudian diikuti dengan bacaan doa. Sebelum memulakan PdP, saya berkata kepada pelajar-pelajar, “Mulai hari ini ustazah akan melantik beberapa orang penolong guru untuk kelas Al-Quran kita.”


“Ha? Penolong guru?”

“Penolong guru itu apa ustazah?” Tanya Fikri yang nampak kebingungan.


“Penolong guru itu adalah satu jawatan yang hampir sama dengan ketua kelas, penolong kelas, pengawas dan lain-lain. Mereka yang dilantik menjadi penolong guru akan bertanggungjawab menjadi pembantu ustazah bagi tugas-tugas tertentu. Siapa yang menjadi penolong guru, akan membantu ustazah menjalankan tugas-tugas khas.” Penerangan saya nampaknya membantu menghilangkan kebingungan mereka.


“Saya nak ustazah!” Edzuani mula menawarkan diri.


“Eleh, kau! Tak payahlah. Macam bagus saja.” Amir dan Haikal mula menyakat Edzuani yang berbadan besar.


“Jangan risau, untuk jawatan penolong guru, ustazah yang akan pilih sendiri.”


“Edzuani, mulai hari ini kamu akan menjadi penolong guru laporan. Tugas kamu adalah memastikan semua rakan-rakan kamu mengambil wuduk dalam masa yang ustazah tetapkan. Kamu akan membantu ustazah melaporkan apa sahaja yang kawan-kawan kamu buat di bilik wuduk seperti hari ini. Kamu juga akan menyampaikan arahan ustazah kepada rakan-rakan kamu seperti yang kamu lakukan tadi. Boleh kamu jalankan tugas kamu ini setiap kali ada kelas j-QAF?”


“Boleh, ustazah. Saya pasti akan buat dengan baik. Lagipun saya suka.” Edzuani nampak gembira dan bersungguh-sungguh mahu melaksanakan jawatan penolong guru yang baru diamanahkan.


“Fiqri, kamu pula akan menjadi penolong guru kehadiran kelas. Tugas kamu adalah memastikan siapa rakan-rakan yang tidak hadir seterusnya melaporkan jumlah kehadiran kepada ustazah setiap kali kita ada kelas. Bagaimana Fiqri?” Tanya saya kepada Fiqri yang sudah mula tersengih-sengih.


“Okey!” Ringkas sahaja jawapannya. Senyumnya yang sudah sampai ke telinga jelas menampakkan dia sebenarnya gembira diberikan jawatan.


“Hidayah dan Shaheera, kamu berdua pula akan menjadi penolong guru peralatan kelas. Tugas kamu adalah memastikan Al-Quran, Iqra’ dan meja (rehal) disusun setiap kali kelas mahu bermula dan tamat.” 


Belum sempat saya bertanya, Shaheera dan Hidayah sudah serentak menjawab, “Baik, ustazah.”


“Ustazah juga akan melantik beberapa orang lagi penolong guru bacaan Iqra’ selepas ini. Kita akan baca Al-Quran dahulu. Sebaik tamat membaca Al-Quran nanti ustazah akan memilih dua orang penolong guru bacaan di kalangan kamu semua.” Saya menyambung lagi.


Setelah selesai membaca Al-Quran dengan cara BIG (Baca Ikut Guru), saya melantik Adeeb dan Aizami sebagai penolong guru bacaan Iqra’ pula.


Keesokan harinya, saya sungguh terkejut!


Apakah yang berlaku? Nantikan sambungan di dalam buku Mendorong Pelajar Dengan Teknik Nabi Muhammad yang bakal terbit tidak lama lagi. 

 Duduk di sebelah kiri Adeeb, penolong guru bacaan Iqra' menyemak bacaan bersama rakan-rakannya ketika sesi bacaan Al-Quran bersama guru.

Dari kanan, Edzuani penolong guru laporan. Di tengah Shaheera; penolong guru peralatan kelas.


Ustazah Siti Khadijah

Tuesday, September 9, 2014

Terdorong Dipuji, Guru Pula Diajak Berlumba Ke Kelas Mengaji

SELAIN mengajar subjek Bahasa Arab di sekolah, saya turut terlibat di dalam mengendalikan kelas Tasmik - kelas memperdengar bacaan Al-Quran bagi silibus program j-Qaf. Di sekolah kebangsaan tempat saya mengajar ini, biasanya di dalam menjalankan kelas Tasmik (bagi setiap satu kelas), ia akan dipandu oleh dua orang guru sebagai pemudahcara.

Namun bagi sesi tahun 2013 yang lalu, saya diamanahkan untuk mengendalikan dua kelas Tasmik seorang diri. Memandangkan sesi berlangsungnya kelas Tasmik hanyalah 30 minit, jumlah pelajar yang agak ramai ada ketikanya mengganggu kelancaran kelas. Antara kesalahan yang sering dilakukan oleh pelajar adalah ponteng kelas dan datang lewat ke bilik j-QAF bagi menjalani sesi Tasmik.

            Situasi pelajar datang lewat ke kelas Tasmik bukanlah perkara baru. Ia adalah situasi yang sering dialami oleh guru-guru pemudahcara kelas Tasmik. Malah, saya pernah diberitahu oleh rakan guru yang lain, ada ketikanya pelajar menyorok di tempat tertentu kerana tidak mahu menghadiri kelas Tasmik.

Dalam situasi yang saya alami, apabila pelajar-pelajar datang lewat ke bilik j-QAF bagi menghadiri kelas Tasmik, saya tidak akan melakukan perkara-perkara berikut sebagaimana di dalam amalan lazim.

Ø  Saya tidak memarahi mereka. (SALAH)

Ø  Saya tidak mengkritik mereka. (SALAH)

Ø  Saya tidak menghukum mereka. (SALAH)

Ø  Saya tidak menasihati mereka. (SALAH)

Sebaliknya, saya mencari hari di mana mereka boleh datang awal atau datang tepat pada masanya. Sekiranya mereka datang awal atau datang tepat pada masanya, saya akan memuji perbuatan mereka dengan pujian yang menggunakan format pujian gaya nabi.

Dalam pujian gaya Nabi, ada empat elemen yang harus digunakan ketika mengucapkan skrip pujian. Elemen-elemen tersebut ialah;

1.      Cari sekurang-kurangnya satu kebaik yang dilakukan oleh pelajar.
2.      Mulakan skrip pujian dengan kata-kata yang menzahirkan emosi positif seperti, “Saya kagum…”, “Cikgu suka…”, “Ustazah gembira…”, “Ustaz seronok…”
3.      Pujian diberikan kepada hasil kerja, usaha, perbuatan atau kebaikan yang dilakukan bukan orangnya.
4.      Sebutkan impak daripada hasil kerja, usaha, perbuatan atau kebaikan yang dilakukan oleh pelajar di dalam skrip pujian yang bakal diungkapkan.

Ketika pelajar tahun 5 Dedikasi dan 5 Cemerlang datang awal atau datang tepat pada masanya, saya akan memuji mereka dengan ayat-ayat pujian yang mengikut format pujian gaya Nabi seperti di atas. Suatu hari sebelum saya sampai, beberapa orang pelajar sudah pun sampai awal dan selebihnya ramai yang datang awal tepat pada masanya.

Saya mengambil peluang ini bagi memuji para pelajar dengan berkata, “Sungguh ustazah kagum, pada hari ini ramai yang datang awal dan datang tepat pada masanya. Malahan ramai yang datang sebelum ustazah sampai. Apabila semua datang awal atau datang tepat pada masanya, kita dapat bersedia lebih awal dan pelajaran kita juga dapat berjalan lancar. Allah suka orang yang menepati masa.”

Para pelajar yang mendengar kata-kata saya tersipu-sipu senyum gembira. Keesokan harinya, jumlah kedatangan pelajar yang lewat sudah semakin berkurangan. Dari hari ke sehari, kedatangan pelajar ke kelas Tasmik tidak lagi menjadi masalah. Malahan para pelajar kelas Tasmik saya membuat permintaan supaya diadakan pertandingan sehingga hujung tahun, siapakan yang paling kerap datang awal ke kelas Tasmik; guru atau pelajar.

Kata mereka, "Ustazah, apa kata mulai esok kita lawan. Siapa yang akan sampai awal setiap kali ada kelas Tasmik. Ustazah atau kami yang akan menang?"

Saya turutkan kehendak mereka, keesokan harinya dan setiap kali tiba hari Rabu dan Khamis, kami akan berlumba siapakah yang akan tiba awal. Adakalanya saya menang, dan ada ketikanya mereka menang. Dengan perlumbaan ini, saya dan pelajar akan lebih memerhatikan waktu kelas Tasmik. Apa yang mengkagumkan, pelajar-pelajar ini sanggup meminta kebenaran keluar kelas 5 minit awal daripada guru sebelum waktu Tasmik bagi memastikan mereka dapat bersaing secara adil dengan saya. Hahaha.

Kami bersaing untuk tiba awal ke kelas Tasmik sehingga hujung tahun 2013. Pada penghujung tahun 2013, jumlah pertandingan kedatangan kami ke kelas Tasmik adalah seri. Kami sama-sama menang! Dengan aplikasi pujian gaya Nabi anak-anak didik bukan sahaja seronok menghadiri Tasmik, malah mereka turut fokus dalam membaca Al-Quran.

Tidak percaya? 
Lihat gambar-gambar di bawah.


Inilah sebahagian daripada pelajar-pelajar kelas Tasmik saya pada tahun 2013.

Ustazah Siti Khadijah (USK)

Thursday, October 31, 2013

Teknik Memberi Solusi Berbahasa Dengan Betul Bagi Anak Kecil

ENTRI kali ini atas permintaan beberapa orang ibu bapa yang bertanya mengenai membetulkan bahasa anak-anak kecil yang 'pelat' apabila bercakap. Saya kongsikan aplikasi Teknik Nabi Memberi Solusi yang pernah diaplikasi ke atas anak buah saya yang comel ini. Mudah-mudahan, ia sedikit sebanyak akan membantu memecahkan masalah yang dihadapai oleh para ibu bapa.


Nama anak buah saya ini, Nur Batrisya Bashirah. Kami sekeluarga memanggilnya dengan panggilan manja Eisya atau Eicha. Sejak kecil, Eisya adalah seorang anak yang cerdik dan aktif. Dia juga petah dalam berkata-kata. Kami sekeluarga sering terhibur setiap kali mendengar celotehnya.

Pernah suatu hari Eisya pulang dari sekolah dalam keadaan baju sekolahnya kotor. Apabila ibunya (kakak saya) bertanya kepadanya, "Eisya, kenapa baju kotor? Eisya main sehingga baju habis kotor ya?"

Eisya seperti biasa akan menjawab dengan petah. Jawabnya, "Ibu, sebenarnya bukan baju Eisya yang kotor, tetapi sekolah itu yang kotor." Hahaha.

Sungguhpun begitu, sebenarnya Eisya sejak kecil menghadapi situasi bercakap 'pelat'. Daripada usianya dua tahun sehingga enam tahun, Eisya masih belum mampu berbahasa dengan betul biarpun sudah sering ditegur dan dibetulkan percakapannya.

Pada bulan Disember tahun lalu, usia Eisya sudah hampir memasuki usia 7 tahun (pada Januari tahun 2013), namun dia masih belum juga boleh bercakap dengan bahasa yang betul sepenuhnya. Kami sekeluarga menghabiskan cuti bersama di Langkawi. Ketika di Langkawi, Eisya memilih untuk menaiki kereta sewa bersama saya dan adik-beradik yang lain. Dia tidak mahu menaiki satu kereta dengan kedua ibu bapanya biar pun sudah berkali-kali disuruh bersama mereka.

Ketika di dalam perjalanan, Eisya yang duduk di ribaan saya dengan ramah memulakan cerita. 

Tuturnya, "Maklang...Maklang, Ateh, Pak Su, nak tahu tak, Eicha nanti darjah satu, Eicha sekolah dekat sekolah ibu. Pagi Eicha sekolah agama dekat sekolah ibu, petang Eicha sekolah kebangsaaaaaaan tahun 1 Anggerik (baca dengan nada pelat ‘kebangsan’ yang panjang dan sengau)."

Saya dan suami hampir ketawa mendengar cerita Eisya kerana bahasanya yang pelat, sengau dan sebutan bunyinya kedengaran agak kelakar.

Manakala adik-beradik di tempat duduk belakang sudah ketawa tidak henti-henti kerana mendengar bahasa Eisya yang 'pelat', sengau dan tidak betul tersebut.

"Hahaha, apa Cha? Sekolah apa, kebangsaaaaaaaan?" Paksunya bertanya sambil ketawa. (Sindiran - SALAH)


"Ha'ahlah, Cha. Apa dia, sekolah kebangsaaaaaan? Eicha ni pelatlahlah. Bukan kebangsaaaaaaaaaaaaaaan. Sebut pun salah." Atehnya pula menyampuk perbualan di antara Eisya dengan kami semua. (Kritik - SALAH)

"Cha, sekolah kebangsaan, barulah betul. Sebut betul-betul." (Nasihat - SALAH)

Eisya yang sememangnya petah berkata-kata terus sahaja membalas kata-kata Pak Su dan Atehnya, "Iyalah, Eicha nanti akan sekolah kebangsaaaaaaaaaaaan." 

Penuh keyakinan Eisya menjawab. Namun sayang, sekali lagi Eisya diketawakan kerana salah dalam menyebut perkataan; 'sekolah kebangsaan' kepada sekolah 'kebangsan' yang panjang. Pak Su dan Ateh-atehnya bukan main suka dapat menyakat Eisya.

Sebaliknya, saya hanya memerhatikan gelagat mereka sambil tersenyum. Di dalam kepala, saya berfikir-fikir mahu membetulkan kesilapan Eisya dengan mengaplikasi Teknik Nabi. Tanpa mengkritik atau menyalahkan, saya lalu mengaplikasi Teknik Memberi Solusi dengan berkata, "Eisya, dengar Maklang sebut. Kemudian, Eisya ikut macam Maklang sebut."


"Se-ko-lah..." Saya mula menyebut bunyi suku kata satu persatu.
"Se-ko-lah..." Eisya mengikut sebutan saya sambil membunyikan sebutan suku kata juga satu persatu.

"Ke-bang.." Sambung saya lagi.
"Ke-bang.." Eisya masih ikut membunyikan sebutan suku kata yang telah saya sebutkan.
"Sa-an."

"Sa-an." Eisya berjaya membunyikan keseluruhan suku kata 'sekolah kebangsaan' dengan baik sekali.

"Bagus, Eisya sudah boleh sebut dengan betul (Pujian + perbuatan). Maklang suka (Impak 1). Nanti mesti Eisya boleh sebut (Impak 2) dan tidak akan salah lagi (Impak 3). Paksu dan Ateh takkan boleh ketawakan Eisya lagi (Impak 4)."


"Ok, sekarang Eisya ikut Maklang sekali lagi. Sekolah." Kali ini saya menyebut bunyi suku kata sekaligus.
"Sekolah."


"Kebangsaan." Perlahan saya membunyikan perkataan, namun cukup berhati-hati agar sebutannya dapat didengari secara jelas oleh Eisya. Seterusnya, dia mampu menyebutnya sepertimana saya menyebutnya.
"Kebangsaan." Kali ini, sebutan Eisya tidak salah lagi. Dia boleh membunyikan perkataan 'kebangsaan' itu dengan lancar tanpa salah lagi.


"Sekali lagi Eisya. Kita sebut sama-sama."

"Sekolah kebangsaan."

"Sekolah kebangsaan."

Akhirnya Eisya berjaya menyebut perkataan yang sukar. Sebelum ini, sudah berkali-kali dibetulkan kesilapan tersebut, namun masih juga Eisya mengulang kesilapan yang sama. Setelah itu, saya cuba bertanya kembali kepada Eisya, "Nanti pada tahun hadapan, Eisya akan masuk sekolah agama di sekolah ibu dengan sekolah apa satu lagi?"

Eisya menjawab dengan penuh yakin dan tanpa salah lagi, "Sekolah kebangsaan."

Kemudian, Pak Su dan Atehnya yang berada di tempat duduk belakang sengaja bertanya, Eisya masih menjawab 'sekolah kebangsaan' dengan jelas. Setiap kali Eisya menjawab, saya akan memujinya. Saya amat bersyukur, dengan Teknik Nabi Eisya boleh berbahasa dengan betul. Tanpa perlu dimarah-marah, ditegur atau dikritik seperti di dalam amalan lazim 'pelat'nya dapat dikurangkan. 

Nurbatrisya Bashirah atau Eisya kini pelajar tahun satu di Sekolah Kebangssan Bandar Tun Hussien Onn 1 Cheras

Semenjak hari itu, Eisya tidak pernah silap dalam menyebut perkataan 'kebangsaan' lagi. Kadangkala, Pak Su atau Atehnya cuba menyakat dan mempermainkan Eisya dengan bertanya sebutan perkataan 'kebangsaan' secara salah. Namun Eisya tetap menyebutnya dengan betul. Sehingga hari ini, apabila ditanya, Eisya akan menyebut perkataan 'sekolah kebangsaan' dengan jelas dan intonasinya betul sekali. Alhamdulillah, ianya berkat mengaplikasi Teknik Nabi yang Memberi Solusi.


Ustazah Siti Khadijah

Wednesday, September 11, 2013

Skrip Format Pujian Gaya Nabi Buat Pelajar UPSR yang Demam

PAGI tadi ketika menanti para pelajar tahun 6 masuk ke dalam dewan peperiksaan UPSR, saya mendapat tahu seorang pelajar tahun 6 Cemerlang demam. Semalam, ketika saya menampal slip nama pelajar di meja para pelajar tahun 6 Cemerlang,  saya perasan pelajar ini tidak hadir.

   Dia adalah salah seorang ahli kumpulan pelajar tahun 6 yang agak nakal dalam tahun 6 Cemerlang. Namun, setelah diaplikasi Teknik Nabi Muhammad ke atas kumpulan pelajar ini, saya perhatikan mereka sedikit demi sedikit berubah ke arah positif. Setiap kali saya masuk ke dalam kelas, kami pasti duduk bercerita pelbagai isu semasa dan agama sambil mereka membuat latihan.

   Sebaik mendapat tahu pelajar ini demam, namun tetap hadir mengambil peperiksaan UPSR, hati saya berkata, "Pelajar ini harus didorong dengan pujian menggunakan Teknik Nabi Muhammad. Usahanya yang hadir dalam keadaan kurang sihat satu kebaikan yang harus diberikan ganjaran sosial positif."

  Ini bertujuan mendorongnya untuk terus hadir ke sekolah dan tetap bersemangat menjalani peperiksaan biarpun kurang sihat.

   Sebelum semua pelajar masuk ke dalam dewan, saya sempat perhatikan wajah pelajar ini. Memang pagi tadi wajahnya nampak tidak seriang hari biasa. Dia kelihatan diam dan wajahnya sedikit pucat.

   Diam-diam di dalam bilik guru, saya keluarkan sekeping kad kecil daripada sebuah buku. Kemudian, menulis kata-kata pujian ini buat pelajar yang demam tersebut.
Kad ucapan dan ole-ole buat pelajar demam; Azrai'e




"Assalamualaikum. 
Buat Azra'ie yang ustazah sayangi, 
Ustazah kagum melihat kamu hadir ke sekolah mengambil peperiksaan UPSR, meskipun kamu demam. (Pujian)
Allah pasti berikan kamu pahala yang banyak kerana usaha kamu itu. (Impak perbuatan hadir ke sekolah 1) 
Ustazah doakan, kamu akan cepat sembuh (Impak 2) dan mendapat keputusan terbaik dalam UPSR. (Impak 3).

Salam sayang, 
Ustazah Siti Khadijah."


   Ketika memberikan kad ucapan ini kepada pelajar yang bernama Azra'ie, rakan kumpulannya yang lain berkata, "Ustazah, kami mahu juga. "

   "Ustazah beri pada Azra'ie kerana dia demam. Mudah-mudahan dia akan cepat sembuh." Balas saya sambil menghulur kad ucapan dan sedikit ole-ole buat pelajar tersebut.  Sebaik Azra'ie menerima pemberian tersebut, saya lihat dia sudah mula tersenyum. 

Mudah-mudahan Azra'ie akan kembali sihat dan bersemangat untuk meneruskan perjuangan UPSR.

Ustazah Siti Khadijah

Tuesday, May 14, 2013

Menampung Kekurangan dan Membetul Kesilapan dengan Teknik Nabi Muhammad

SEBENARNYA apabila guru mahu membetulkan satu-satu kesilapan mahupun menampung kekurangan pelajar menggunakan Teknik Nabi Muhammad tidaklah sesukar seperti di dalam amalan lazim. Di dalam amalan lazim, apabila seorang guru melihat kesilapan yang dilakukan oleh para pelajar, guru akan cenderung menegur, memarahi, membebel, menasihati, mengkritik, membandingkan atau menghukum pelajar ketika itu juga.

Namun ini berbeza apabila guru mengamalkan Teknik Nabi Muhammad. Semua perbuatan yang sudah biasa dilakukan di dalam amalan lazim tidak akan dilakukan. Memadai guru menunjukkan  cara yang betul dengan menerangkan atau membetulkan kesilapan tersebut hanya dengan memberikan pujian mengikut Teknik Pujian Gaya Rasulullah.

Dalam entri kali ini, saya akan berkongsi kisah bagaimana mahu menampung kekurangan dan membetulkan kesilapan seorang pelajar yang mewakili sekolah dalam acara pertandingan bercerita peringkat sekolah ke Majlis Tadarus Al-Quran (MTQ) di bawah anjuran Kementerian Pelajaran Malaysia.

Tengahari hari itu, saya diminta oleh dua rakan guru untuk melihat latihan dan membetulkan kesilapan seorang pelajar perempuan dalam acara bercerita. Memandangkan saya mempunyai beberapa masa senggang selepas rehat pada hari tersebut, saya segera menyetujui permintaan mereka.

Apa yang berlaku setelah melihat sesi latihan bercerita pelajar perempuan yang bernama Fathina tersebut, saya dapati ada beberapa kekurangan dan kesilapan yang telah dilakukan. Antaranya;
  1. Fathina tidak menghafal keseluruhan teks dengan baik. Dia kerap tergagap-gagap pada perenggan-perenggan tertentu.
  2. Suara Fathina juga agak perlahan. Hanya mungkin akan didengari oleh audien yang berada di hadapan.
  3. Fathina belum menghafal sepenuhnya jawapan soalan-soalan spontan yang bakal diajukan oleh para hakim selepas persembahan cerita yang diberikan.
  4. Gaya dan nada persembahan Fathina juga agak kabur. 
  5. Suaranya ketika membaca ayat Al-Quran, mempersembahkan nasyid, berpantun, bersajak dan bersyair lebih kurang sama sahaja.

Di dalam amalan lazim, apabila guru melihat kekurangan dan kesilapan sebegini dilakukan oleh pelajar, guru akan cenderung menegur, menasihati, mengkritik dan membebel ketika itu juga. Namun saya tidak melakukan demikian apalagi menyalahkan Fathina. Saya tidak berkata;
  • “Kamu ini bagaimana? Esok kita sudah mahu bertanding, kalau begini cara kamu bercerita, memang tiada harapanlah sekolah kita mahu menang.” (SALAH)
  • “Kamu tidak ingat teks, ini boleh menyebabkan markah bercerita kamu dipotong.” (SALAH)
  • “Mengingat teks cerita adalah perkara yang paling penting. Gagal mengingat teks, akan menyebabkan markah dipotong dengan banyak sekali. Kamu mahu sekolah kita kalahkah?” (SALAH)
  • “Apalah kamu ini, teks bercerita yang sebegini mudah pun kamu tidak ingat?” (SALAH)
  • “Fathina, kamu jangan bercerita dengan suara macam ini. Nanti suara kamu penonton tidak dengar.” (SALAH)
  • “Suara kamu perlahan, kuatkan lagi suara kamu. Kalau berborak kuat pula suara kamu” (SALAH)
  • “Fathina, cubalah bercerita dengan suara yang kuat. Barulah orang akan dapat dengar apa yang mahu kamu sampaikan.” (SALAH)
  • “Kita hanya ada masa hari ini. Kalau kamu masih tidak hafal lagi jawapan soalan-soalan spontan, alamatnya susahlah kita nanti.” (SALAH)
  • “Kamu ini, bukankah saya sudah berikan jawapan soalan-soalan spontan tersebut dua hari lepas. Takkan satu pun kamu tidak ingat.” (SALAH)
  • “Hafal soalan-soalan tersebut betul-betul, barulah kita ada harapan mahu menang.” (SALAH)
  • “Cara kamu membaca ayat-ayat Al-Quran dan mempersembah pantun, sajak, nasyid, dan bersyair lebih kurang sama sahaja bunyinya. Tiada beza langsung. Sebutlah betul-betul, baru orang dapat bezakan mana pantun, sajak, nasyid dan syair. (SALAH)
Sebaliknya, saya telah mengaplikasi Teknik Tutup Mata Pada Kesalahan, Puji Kebaikan.

Saya tahu, biar pun banyak kesilapan yang dilakukan oleh pelajar yang bernama Fathina itu ketika menjalani sesi latihan bercerita, dalam masa yang sama Fathina ada melakukan kebaikan-kebaikan. Saya senaraikan kebaikan-kebaikan Fathina setelah dia selesai menjalani satu latihan meskipun kecil. Saya dapati, antara kebaikan-kebaikan tersebut ialah;
  • Biarpun Fathina tergagap-gagap ketika melewati perenggan-perengan tertentu, dia hafal hampir keseluruhan teks cerita.
  • Fathina menyanggupi untuk menjadi wakil sekolah di dalam acara bercerita biar pun mengetahuinya di saat-saat akhir.
  • Fathina berani mencuba dan telah berusaha dengan bersungguh-sungguh sehingga sanggup meninggalkan kelas.
  • Fathina tetap bercerita walaupun suaranya agak perlahan.
  • Biar pun intonasi ayat Al-Quran, pantun, sajak, nasyid dan syair kedengaran hampir sama sahaja, Fathina ingat kelima-lima teks yang menyumbang markah bonus tersebut.
Dalam hadith 12 Malaikat;
Anas melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki datang dan dia terus masuk barisan orang-orang yang sedang sembahyang, dengan nafasnya termengah-mengah kerana terkocoh-kocoh mengejar waktu sembahyang, sambil membaca 'Alhamdulillahi hamdan kasiran thoyiban mubarakan fih.' Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu?” Semua orang yang ada diam sahaja, tidak seorang pun menjawab. Nabi Muhammad bertanya lagi, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu? Sebenarnya dia tidak mengucapkan sesuatu yang berdosa.” Lalu seorang lelaki berkata, “Tadi saya datang dengan termengah-mengah, lalu saya ucapkan kata-kata itu.” Kemudian, Nabi Muhammad berkata, “Sungguh, saya nampak 12 orang malaikat berebut-rebut mengangkat kata-kata itu.” -- Hadith No. 271 dalam kitab Ringkasan Sahih Muslim.

Kesalahan yang dilakukan oleh lelaki itu:
  1. Lelaki itu datang lambat. Orang lain sudah mula bersembahyang dia baru sampai dalam keadaan terkocoh-kocoh.
  2. Dia bercakap kuat di dalam masjid sampai Nabi Muhammad yang khusyuk itu pun dapat mendengar suaranya.
  3.  Apabila ditanya oleh Nabi Muhammad siapa yang bercakap kuat tadi, dia tidak mengaku.
Kebaikan yang dilakukan oleh lelaki itu:
  1. Datang lambat bukanlah perbuatan berdosa, cuma kuranglah pahalanya. Walaupun dia datang lambat, tetapi dia datang juga ke masjid.
  2. Dia sempat ikut sembahyang berjemaah.
  3. Walaupun dia bercakap kuat, tetapi kata-kata yang diucapkannya adalah kata-kata yang bagus, kerana dia memuji-muji Allah.
  4. Walaupun dia lambat, sampai dalam keadaan terkocoh-kocoh dan termengah-mengah, dia tetap ingat kepada Allah, dan mulutnya memuji-muji Allah.
  5. Tidak ada sesiapa menyuruh dia berzikir tetapi dia mengambil inisiatif melakukan perbuatan baik itu.
  6. Seni kata dalam bacaan zikirnya itu adalah ciptaannya sendiri. ~Buku Mendorong Pelajar Kelas Corot.
Sesudah menyenaraikan kebaikan-kebaikan Fathina, saya mengaplikasi pula Teknik Pujian Gaya Nabi Muhammad.

Saya memuji Fathina dengan berkata; “Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak. Kita mempunyai peluang yang cerah untuk memenangi pertandingan esok. Hafal keseluruhan teks dan memasukkan kreativiti tersebut sudah membolehkan kita mendapat markah bonus.”

“Ustazah suka cara kamu bercerita. Persembahan cerita kamu tentu akan lebih bagus sekiranya nada suara dikuatkan. Para hakim dan audien akan tertarik mendengar cerita kamu. Ustazah juga suka kamu mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya. Tentu akan lebih indah kedengaran cerita yang disampaikan nanti.”

Hadith rujukan: 'Pintu Langit Terbuka'
Ibnu Umar menceritakan, pada suatu masa beliau dan orang-orang lain sedang hendak melakukan sembahyang di masjid. Pada waktu itu kedengaran seorang lelaki berkata, "Allahu akbar kabiran, alhamdulillahi kathiran, wasubhanallahi bukratan wa'asila." Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya kepada orang-orang yang ada, "Siapakah tadi yang membaca ucapan itu?" Lelaki itu menjawab, "Saya, ya Rasul Allah." Lalu Nabi Muhammad berkata, "Saya kagum dengan kata-kata itu. Pintu-pintu langit dibuka kerana kata-kata itu." Dalam laporannya itu, Ibnu Umar berkata, "Semenjak saya terdengar Nabi Muhammad berkata begitu, saya tidak pernah lupa mengucapkan kata-kata itu." - Catatan peristiwa ini ada dalam rekod koleksi hadith-hadith autentik Muslim.

Ciri-ciri pujian Nabi Muhammad:

1. Pilih satu kebaikan yang dilakukan oleh orang itu dan berikan pujian serta-merta serta secara terbuka supaya pelajar-pelajar lain dapat mendengarnya.

Saya memuji Fathina dengan berkata, “Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak…”
  
2. Pujian itu ditujukan kepada hasil kerja yang dilakukan oleh orang itu, bukan ditujukan kepada diri orang itu.

Pujian yang ditujukan kepada hasil kerja:
“Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak…” (BETUL)
“Ustazah suka cara kamu bercerita…” (BETUL)
“Ustazah juga suka kamu mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya.” (BETUL)

Contoh pujian yang ditujukan kepada diri orang itu: 
"Kamu pandai bercerita." (SALAH)
"Kamu pandai hafal teks." (SALAH)
"Kamu pandai mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya." (SALAH)

3. Dalam pujian itu nyatakan impak positif perbuatan yang dipuji.

Perkataan 'impak' (impact) bermakna kesan yang terhasil daripada perbuatan yang dilakukan. Sebagai contoh, tulisan pelajar yang kemas menghasilkan impak karangannya dapat mudah dibaca oleh guru. 

Contoh pujian yang tidak menyebut impak: 
"Kamu sekarang sudah pandai membaca dengan lancar." (SALAH)
"Bacaan kamu sungguh bagus." (SALAH)

Pujian yang menyebut impak:
“Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak. Kita mempunyai peluang yang cerah untuk memenangi pertandingan esok" – impak 1. (BETUL)

“Hafal keseluruhan teks dan memasukkan kreativiti tersebut sudah membolehkan kita mendapat markah bonus" – impak 2.(BETUL)

“Ustazah suka cara kamu bercerita. Persembahan cerita kamu tentu akan lebih bagus sekiranya nada suara dikuatkan – impak 1. Para hakim dan audien akan tertarik mendengar cerita kamu" – impak 2. (BETUL)

“Ustazah juga suka kamu mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya. Tentu akan lebih indah kedengaran cerita yang disampaikan nanti.” - Impak 1 (BETUL)


Fathina mengangguk dan tersenyum-senyum mendengar pujian saya.

Dia lalu berkata, “Ustazah, saya mahu cuba sekali lagi. Kali ini saya akan buat lebih baik.”

Saya tahu, self-esteem Fathina sudah meningkat dan kerana itu dia terdorong mahu mengulangi persembahan ceritanya bersama saya sekali lagi. 

Saya mengangguk dan berkata, “Baik, mari kita mulakan sekarang.”

Kali ini, Fathina menjalani latihan dengan bersungguh-sungguh, persembahan berceritanya bertambah baik. Suaranya sudah dikuatkan dan tidak perlahan lagi. Suara dan nada setiap kreativiti yang terdapat di dalam teks bercerita dibunyikan mengikut nada dan intonasi yang betul. Apabila sampai kepada teks berpantun, Fathina berpantun seperti sedang berjual beli di dalam acara pantun. Apabila sampai kepada teks bersajak, Fathina mendeklamasi sajak dengan baik sekali. Begitulah juga dengan kreativiti yang lain. 

Setiap kali melihat persembahan Fathina yang bertambah baik, saya memberikan ganjaran sosial berbentuk dorongan kata-kata positif ‘bagus’ dan isyarat ‘good’ dengan menggunakan ibu jari sehingga dia selesai menjalani latihan.

Memang Teknik Nabi Muhammad tidak pernah mengecewakan. Persembahan bercerita Fathina bukan sahaja bertambah baik, malah kesilapan dan  kekurangannya sebelum ini dapat dibaiki tanpa perlu saya marah-marah, menasihati mahupun berleter panjang. Memadai dengan memuji segalanya selesai.

Keesokan hari, Fathina dibawa guru pengiring ke sekolah yang menjadi tuan rumah bagi acara pertandingan bercerita. Sebelum pergi, dia berkesempatan bertemu saya.

Saya sentuh bahunya dan bisikkan sesuatu, “Kalah menang adalah adat bertanding. Kamu sudah pun menang ketika menjalani latihan bersama ustazah. Selamat bertanding, doa ustazah bersama kamu.”

Jujur sahaja, saya dan dua lagi rakan guru tidak mengharapkan apa-apa kemenangan berdasarkan beberapa faktor. Salah satu daripadanya, Fathina dilatih pada saat-saat akhir kerana tempoh masa pemberitahuan pertandingan dan hari bertanding terlalu singkat.

Fathina mendapat tempat ketiga dalam pertandingan bercerita peringkat sekolah.

Tengahari tersebut sebelum pulang ke rumah, saya dimaklumkan oleh seorang rakan guru yang menerima sms daripada guru pengiring para peserta pertandingan bahawa Fathina mendapat tempat ketiga dalam acara pertandingan bercerita MTQ.  Subhanallah…amdulillah…allahu akbar!

*"Kita mahu jadi guru penyayang, bukan guru yang garang."

Ustazah Siti Khadijah (USK)
@ Ustazah Comel :-)
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...