Tuesday, May 14, 2013

Menampung Kekurangan dan Membetul Kesilapan dengan Teknik Nabi Muhammad

SEBENARNYA apabila guru mahu membetulkan satu-satu kesilapan mahupun menampung kekurangan pelajar menggunakan Teknik Nabi Muhammad tidaklah sesukar seperti di dalam amalan lazim. Di dalam amalan lazim, apabila seorang guru melihat kesilapan yang dilakukan oleh para pelajar, guru akan cenderung menegur, memarahi, membebel, menasihati, mengkritik, membandingkan atau menghukum pelajar ketika itu juga.

Namun ini berbeza apabila guru mengamalkan Teknik Nabi Muhammad. Semua perbuatan yang sudah biasa dilakukan di dalam amalan lazim tidak akan dilakukan. Memadai guru menunjukkan  cara yang betul dengan menerangkan atau membetulkan kesilapan tersebut hanya dengan memberikan pujian mengikut Teknik Pujian Gaya Rasulullah.

Dalam entri kali ini, saya akan berkongsi kisah bagaimana mahu menampung kekurangan dan membetulkan kesilapan seorang pelajar yang mewakili sekolah dalam acara pertandingan bercerita peringkat sekolah ke Majlis Tadarus Al-Quran (MTQ) di bawah anjuran Kementerian Pelajaran Malaysia.

Tengahari hari itu, saya diminta oleh dua rakan guru untuk melihat latihan dan membetulkan kesilapan seorang pelajar perempuan dalam acara bercerita. Memandangkan saya mempunyai beberapa masa senggang selepas rehat pada hari tersebut, saya segera menyetujui permintaan mereka.

Apa yang berlaku setelah melihat sesi latihan bercerita pelajar perempuan yang bernama Fathina tersebut, saya dapati ada beberapa kekurangan dan kesilapan yang telah dilakukan. Antaranya;
  1. Fathina tidak menghafal keseluruhan teks dengan baik. Dia kerap tergagap-gagap pada perenggan-perenggan tertentu.
  2. Suara Fathina juga agak perlahan. Hanya mungkin akan didengari oleh audien yang berada di hadapan.
  3. Fathina belum menghafal sepenuhnya jawapan soalan-soalan spontan yang bakal diajukan oleh para hakim selepas persembahan cerita yang diberikan.
  4. Gaya dan nada persembahan Fathina juga agak kabur. 
  5. Suaranya ketika membaca ayat Al-Quran, mempersembahkan nasyid, berpantun, bersajak dan bersyair lebih kurang sama sahaja.

Di dalam amalan lazim, apabila guru melihat kekurangan dan kesilapan sebegini dilakukan oleh pelajar, guru akan cenderung menegur, menasihati, mengkritik dan membebel ketika itu juga. Namun saya tidak melakukan demikian apalagi menyalahkan Fathina. Saya tidak berkata;
  • “Kamu ini bagaimana? Esok kita sudah mahu bertanding, kalau begini cara kamu bercerita, memang tiada harapanlah sekolah kita mahu menang.” (SALAH)
  • “Kamu tidak ingat teks, ini boleh menyebabkan markah bercerita kamu dipotong.” (SALAH)
  • “Mengingat teks cerita adalah perkara yang paling penting. Gagal mengingat teks, akan menyebabkan markah dipotong dengan banyak sekali. Kamu mahu sekolah kita kalahkah?” (SALAH)
  • “Apalah kamu ini, teks bercerita yang sebegini mudah pun kamu tidak ingat?” (SALAH)
  • “Fathina, kamu jangan bercerita dengan suara macam ini. Nanti suara kamu penonton tidak dengar.” (SALAH)
  • “Suara kamu perlahan, kuatkan lagi suara kamu. Kalau berborak kuat pula suara kamu” (SALAH)
  • “Fathina, cubalah bercerita dengan suara yang kuat. Barulah orang akan dapat dengar apa yang mahu kamu sampaikan.” (SALAH)
  • “Kita hanya ada masa hari ini. Kalau kamu masih tidak hafal lagi jawapan soalan-soalan spontan, alamatnya susahlah kita nanti.” (SALAH)
  • “Kamu ini, bukankah saya sudah berikan jawapan soalan-soalan spontan tersebut dua hari lepas. Takkan satu pun kamu tidak ingat.” (SALAH)
  • “Hafal soalan-soalan tersebut betul-betul, barulah kita ada harapan mahu menang.” (SALAH)
  • “Cara kamu membaca ayat-ayat Al-Quran dan mempersembah pantun, sajak, nasyid, dan bersyair lebih kurang sama sahaja bunyinya. Tiada beza langsung. Sebutlah betul-betul, baru orang dapat bezakan mana pantun, sajak, nasyid dan syair. (SALAH)
Sebaliknya, saya telah mengaplikasi Teknik Tutup Mata Pada Kesalahan, Puji Kebaikan.

Saya tahu, biar pun banyak kesilapan yang dilakukan oleh pelajar yang bernama Fathina itu ketika menjalani sesi latihan bercerita, dalam masa yang sama Fathina ada melakukan kebaikan-kebaikan. Saya senaraikan kebaikan-kebaikan Fathina setelah dia selesai menjalani satu latihan meskipun kecil. Saya dapati, antara kebaikan-kebaikan tersebut ialah;
  • Biarpun Fathina tergagap-gagap ketika melewati perenggan-perengan tertentu, dia hafal hampir keseluruhan teks cerita.
  • Fathina menyanggupi untuk menjadi wakil sekolah di dalam acara bercerita biar pun mengetahuinya di saat-saat akhir.
  • Fathina berani mencuba dan telah berusaha dengan bersungguh-sungguh sehingga sanggup meninggalkan kelas.
  • Fathina tetap bercerita walaupun suaranya agak perlahan.
  • Biar pun intonasi ayat Al-Quran, pantun, sajak, nasyid dan syair kedengaran hampir sama sahaja, Fathina ingat kelima-lima teks yang menyumbang markah bonus tersebut.
Dalam hadith 12 Malaikat;
Anas melaporkan, pada suatu hari ada seorang lelaki datang dan dia terus masuk barisan orang-orang yang sedang sembahyang, dengan nafasnya termengah-mengah kerana terkocoh-kocoh mengejar waktu sembahyang, sambil membaca 'Alhamdulillahi hamdan kasiran thoyiban mubarakan fih.' Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu?” Semua orang yang ada diam sahaja, tidak seorang pun menjawab. Nabi Muhammad bertanya lagi, “Siapakah tadi yang mengucapkan kata-kata itu? Sebenarnya dia tidak mengucapkan sesuatu yang berdosa.” Lalu seorang lelaki berkata, “Tadi saya datang dengan termengah-mengah, lalu saya ucapkan kata-kata itu.” Kemudian, Nabi Muhammad berkata, “Sungguh, saya nampak 12 orang malaikat berebut-rebut mengangkat kata-kata itu.” -- Hadith No. 271 dalam kitab Ringkasan Sahih Muslim.

Kesalahan yang dilakukan oleh lelaki itu:
  1. Lelaki itu datang lambat. Orang lain sudah mula bersembahyang dia baru sampai dalam keadaan terkocoh-kocoh.
  2. Dia bercakap kuat di dalam masjid sampai Nabi Muhammad yang khusyuk itu pun dapat mendengar suaranya.
  3.  Apabila ditanya oleh Nabi Muhammad siapa yang bercakap kuat tadi, dia tidak mengaku.
Kebaikan yang dilakukan oleh lelaki itu:
  1. Datang lambat bukanlah perbuatan berdosa, cuma kuranglah pahalanya. Walaupun dia datang lambat, tetapi dia datang juga ke masjid.
  2. Dia sempat ikut sembahyang berjemaah.
  3. Walaupun dia bercakap kuat, tetapi kata-kata yang diucapkannya adalah kata-kata yang bagus, kerana dia memuji-muji Allah.
  4. Walaupun dia lambat, sampai dalam keadaan terkocoh-kocoh dan termengah-mengah, dia tetap ingat kepada Allah, dan mulutnya memuji-muji Allah.
  5. Tidak ada sesiapa menyuruh dia berzikir tetapi dia mengambil inisiatif melakukan perbuatan baik itu.
  6. Seni kata dalam bacaan zikirnya itu adalah ciptaannya sendiri. ~Buku Mendorong Pelajar Kelas Corot.
Sesudah menyenaraikan kebaikan-kebaikan Fathina, saya mengaplikasi pula Teknik Pujian Gaya Nabi Muhammad.

Saya memuji Fathina dengan berkata; “Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak. Kita mempunyai peluang yang cerah untuk memenangi pertandingan esok. Hafal keseluruhan teks dan memasukkan kreativiti tersebut sudah membolehkan kita mendapat markah bonus.”

“Ustazah suka cara kamu bercerita. Persembahan cerita kamu tentu akan lebih bagus sekiranya nada suara dikuatkan. Para hakim dan audien akan tertarik mendengar cerita kamu. Ustazah juga suka kamu mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya. Tentu akan lebih indah kedengaran cerita yang disampaikan nanti.”

Hadith rujukan: 'Pintu Langit Terbuka'
Ibnu Umar menceritakan, pada suatu masa beliau dan orang-orang lain sedang hendak melakukan sembahyang di masjid. Pada waktu itu kedengaran seorang lelaki berkata, "Allahu akbar kabiran, alhamdulillahi kathiran, wasubhanallahi bukratan wa'asila." Selepas selesai sembahyang, Nabi Muhammad bertanya kepada orang-orang yang ada, "Siapakah tadi yang membaca ucapan itu?" Lelaki itu menjawab, "Saya, ya Rasul Allah." Lalu Nabi Muhammad berkata, "Saya kagum dengan kata-kata itu. Pintu-pintu langit dibuka kerana kata-kata itu." Dalam laporannya itu, Ibnu Umar berkata, "Semenjak saya terdengar Nabi Muhammad berkata begitu, saya tidak pernah lupa mengucapkan kata-kata itu." - Catatan peristiwa ini ada dalam rekod koleksi hadith-hadith autentik Muslim.

Ciri-ciri pujian Nabi Muhammad:

1. Pilih satu kebaikan yang dilakukan oleh orang itu dan berikan pujian serta-merta serta secara terbuka supaya pelajar-pelajar lain dapat mendengarnya.

Saya memuji Fathina dengan berkata, “Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak…”
  
2. Pujian itu ditujukan kepada hasil kerja yang dilakukan oleh orang itu, bukan ditujukan kepada diri orang itu.

Pujian yang ditujukan kepada hasil kerja:
“Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak…” (BETUL)
“Ustazah suka cara kamu bercerita…” (BETUL)
“Ustazah juga suka kamu mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya.” (BETUL)

Contoh pujian yang ditujukan kepada diri orang itu: 
"Kamu pandai bercerita." (SALAH)
"Kamu pandai hafal teks." (SALAH)
"Kamu pandai mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya." (SALAH)

3. Dalam pujian itu nyatakan impak positif perbuatan yang dipuji.

Perkataan 'impak' (impact) bermakna kesan yang terhasil daripada perbuatan yang dilakukan. Sebagai contoh, tulisan pelajar yang kemas menghasilkan impak karangannya dapat mudah dibaca oleh guru. 

Contoh pujian yang tidak menyebut impak: 
"Kamu sekarang sudah pandai membaca dengan lancar." (SALAH)
"Bacaan kamu sungguh bagus." (SALAH)

Pujian yang menyebut impak:
“Ustazah kagum, kamu berjaya menghafal teks cerita lengkap dengan ayat-ayat Al-Quran, nasyid, pantun, syair dan sajak. Kita mempunyai peluang yang cerah untuk memenangi pertandingan esok" – impak 1. (BETUL)

“Hafal keseluruhan teks dan memasukkan kreativiti tersebut sudah membolehkan kita mendapat markah bonus" – impak 2.(BETUL)

“Ustazah suka cara kamu bercerita. Persembahan cerita kamu tentu akan lebih bagus sekiranya nada suara dikuatkan – impak 1. Para hakim dan audien akan tertarik mendengar cerita kamu" – impak 2. (BETUL)

“Ustazah juga suka kamu mengalunkan nada dan intonasi pantun, nasyid, sajak dan syair mengikut iramanya. Tentu akan lebih indah kedengaran cerita yang disampaikan nanti.” - Impak 1 (BETUL)


Fathina mengangguk dan tersenyum-senyum mendengar pujian saya.

Dia lalu berkata, “Ustazah, saya mahu cuba sekali lagi. Kali ini saya akan buat lebih baik.”

Saya tahu, self-esteem Fathina sudah meningkat dan kerana itu dia terdorong mahu mengulangi persembahan ceritanya bersama saya sekali lagi. 

Saya mengangguk dan berkata, “Baik, mari kita mulakan sekarang.”

Kali ini, Fathina menjalani latihan dengan bersungguh-sungguh, persembahan berceritanya bertambah baik. Suaranya sudah dikuatkan dan tidak perlahan lagi. Suara dan nada setiap kreativiti yang terdapat di dalam teks bercerita dibunyikan mengikut nada dan intonasi yang betul. Apabila sampai kepada teks berpantun, Fathina berpantun seperti sedang berjual beli di dalam acara pantun. Apabila sampai kepada teks bersajak, Fathina mendeklamasi sajak dengan baik sekali. Begitulah juga dengan kreativiti yang lain. 

Setiap kali melihat persembahan Fathina yang bertambah baik, saya memberikan ganjaran sosial berbentuk dorongan kata-kata positif ‘bagus’ dan isyarat ‘good’ dengan menggunakan ibu jari sehingga dia selesai menjalani latihan.

Memang Teknik Nabi Muhammad tidak pernah mengecewakan. Persembahan bercerita Fathina bukan sahaja bertambah baik, malah kesilapan dan  kekurangannya sebelum ini dapat dibaiki tanpa perlu saya marah-marah, menasihati mahupun berleter panjang. Memadai dengan memuji segalanya selesai.

Keesokan hari, Fathina dibawa guru pengiring ke sekolah yang menjadi tuan rumah bagi acara pertandingan bercerita. Sebelum pergi, dia berkesempatan bertemu saya.

Saya sentuh bahunya dan bisikkan sesuatu, “Kalah menang adalah adat bertanding. Kamu sudah pun menang ketika menjalani latihan bersama ustazah. Selamat bertanding, doa ustazah bersama kamu.”

Jujur sahaja, saya dan dua lagi rakan guru tidak mengharapkan apa-apa kemenangan berdasarkan beberapa faktor. Salah satu daripadanya, Fathina dilatih pada saat-saat akhir kerana tempoh masa pemberitahuan pertandingan dan hari bertanding terlalu singkat.

Fathina mendapat tempat ketiga dalam pertandingan bercerita peringkat sekolah.

Tengahari tersebut sebelum pulang ke rumah, saya dimaklumkan oleh seorang rakan guru yang menerima sms daripada guru pengiring para peserta pertandingan bahawa Fathina mendapat tempat ketiga dalam acara pertandingan bercerita MTQ.  Subhanallah…amdulillah…allahu akbar!

*"Kita mahu jadi guru penyayang, bukan guru yang garang."

Ustazah Siti Khadijah (USK)
@ Ustazah Comel :-)

3 comments:

  1. Wah, saya dapat markah penuh! Sukanya.

    ReplyDelete
  2. Saya guru baru belajar.. tapi walaupun masih setahun jagung bergelar guru, saya pun mulai sedar yang menjadi garang bukanlah caranya untuk mendidik..

    dan artikel ini menambah keyakinan saya. jzkk =)

    Moga Allah beri kekuatan untuk terus mendidik generasi masa depan.

    http://speccikgu.blogspot.com/

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...