Wednesday, February 29, 2012

Tidak Menegur Kesalahan Kecil, Menyebabkan Pelajar Mahu Berubah

02 Rabiul Akhir 1433 (24 Feb 2012)

Entri kali ini adalah catatan saya ketika menghadiri perhimpunan sekolah kali pertama (kali pertama kerana hari Jumaat sebelum-sebelum ini hujan). Peristiwa untuk entri kali ini berlaku secara spontan apabila saya tidak menegur kesalahan pelajar di perhimpunan. Jadi, gambar untuk insiden ini tidaklah sempat saya snap untuk dipaparkan. 

Jumaat yang lalu, ketika perhimpunan berlangsung, saya berdiri di hadapan pelajar-pelajar bersama beberapa orang guru yang lain. Apabila melihat beberapa orang pelajar ditarik pengawas ke hadapan ruang perhimpunan, saya mula merasakan ada sesuatu yang telah dilakukan pelajar-pelajar tersebut. Saya tidak pula bertanya, “Mengapakah pelajar tersebut diarahkan berdiri di hadapan ruang perhimpunan?”. Kerana memang dalam teknik Nabi Muhammad saw mendorong orang-orang corot, beliau tidak menggunakan perkataan ‘mengapa’ atau menyiasat punca kesalahan yang dilakukan.

Pelajar perempuan sedang beratur. Gambar Hiasan.
Tidak berapa lama selepas melihat insiden tersebut, saya mula mengangkat kaki meronda dari satu barisan ke satu barisan pelajar. Setelah agak berpuas hati, barulah saya kembali semula berdiri bersama beberapa orang guru di hadapan pelajar. Saya cuba mengagak apa yang dilakukan pelajar tersebut, tetapi perasaan bersangka buruk yang sememangnya jarang menghuni hati melarang keras saya berbuat demikian. Akhirnya saya mengambil keputusan melihat sahaja apa yang bakal berlaku selepas ini kepada pelajar tersebut.

Semasa perhimpunan masih berlangsung, saya menangkap kata-kata ini daripada guru yang sedang bertugas di perhimpunan, “Kamu tahu atau tidak mengapa pelajar-pelajar ini disuruh berdiri di hadapan?”
Sebab langgar peraturan sekolah.” Jawab beberapa suara.

Haa, kamu. Kenapa tidak memakai samping? Samping kamu mana?”

Dalam beg Ustazah.”

Nak bagi siapa pakai dalam beg? Beg pakai?”

Tak. Tadi saya buka, simpan dalam beg.”

Menjawab.”

Saya tidak menyalahkan guru yang bertugas, tidak juga menyebelahi pelajar yang melakukan kesalahan tersebut. Barangkali kebanyakan guru yang bertugas di perhimpunan sekolah sudah terbiasa dengan cara memanggil pelajar yang melakukan kesalahan untuk diberi pengajaran di hadapan ramai pelajar yang berhimpun, supaya tidak ada pelajar yang mengulangi perbuatan yang telah dilakukan pelajar tersebut.

Antara pelajar yang dibawa ke hadapan.
Namun, di dalam teknik Nabi Muhammad saw mendorong orang-orang corot, cara ini jelas bertentangan. Matlamat atau niat guru tersebut betul, tetapi cara atau tekniknya yang salah. Nabi Muhammad saw tidak pernah mendorong orang yang melakukan kesalahan dengan teknik yang salah apalagi mengaibkan orang-orang corot yang melakukan kesalahan di hadapan beliau.

Dalam satu hadith yang diriwayatkan oleh saidina Anas bin Malik yang berbunyi begini, Anas bin Malik adalah salah seorang sahabat Nabi Muhammad saw. Dia melaporkan suatu peristiwa yang dia pernah saksikan. Menurutnya, pernah berlaku pada suatu masa ada dua orang lelaki bersin dekat dengan Nabi Muhammad saw. Nabi Muhammad saw berdoa untuk salah seorang daripada mereka berdua dengan ucapan, “Yarhamkallah.” Manakala yang seorang lagi pula bersin tetapi tidak didoakan oleh Nabi Muhammad saw. Lelaki itu tidak puas hati lalu berkata, “Mengapakah apabila si polan bersin, tuan mendoakan dia, tetapi apabila saya bersin, tuan tidak mendoakan saya?” Nabi Muhammad saw menjawab, “Selepas dia bersin, dia membaca Alhamdulillah, sedangkan saudara tidak membaca Alhamdulilliah." (Lembaran aktiviti 1, Mendorong Pelajar Kelas Corot: Teknik Memberi Ganjaran)

Dalam hadith ini, terdapat beberapa prinsip dan teknik yang harus kita faham.

  1. Ganjaran diberikan apabila kerja dibuat dengan teknik yang betul.
Lelaki yang pertama bersin dan dia menyebut Alhamdulillah. Disebabkan dia melakukan kerja itu dengan betul, Nabi Muhammad saw memberikan ganjaran kepadanya. Ganjaran itu adalah doa.

  1. Kerja yang dibuat dengan teknik yang salah tidak diberi ganjaran.
Lelaki yang kedua membuat kerja dengan teknik yang salah. Dia bersin tetapi dia tidak menyebut Alhamdulillah. Nabi Muhammad saw tidak memberi ganjaran kepadanya (tidak mendoakannya).

  1. Apabila kerja itu dibuat secara terbuka, maka ganjaran diberikan juga secara terbuka
Lelaki itu bersin di tempat terbuka di mana orang-orang lain dapat melihat mereka bersin. Maka Nabi Muhammad saw memberikan ganjarannya secara terbuka juga, yakni di ketahui orang-orang lain. Dalam peristiwa ini, Nabi Muhammad saw mendoakan lelaki itu dengan suara yang jelas dan dapat didengar oleh orang lain yang kebetulan ada di situ.

  1. Orang yang melakukan kerja dengan teknik yang salah tidak dikritik.
Dalam peristiwa di atas, Nabi Muhammad saw tidak menegur kesalahan lelaki yang bersin yang tidak menyebut Alhamdulillah. Nabi Muhammad saw cuma tidak memberi ganjaran, yakni beliau tidak mendoakan lelaki itu.

  • Nabi Muhammad saw tidak memarahi orang yang tidak puas hati itu dengan berkata: “Kenapa awak cemburu?”
  • Nabi Muhammad saw tidak menasihati orang yang tidak berpuas hati itu dengan berkata: “Kalau awak hendak saya doakan awak, awak kenalah perbaiki kerja awak.”
  • Nabi Muhammad saw tidak membandingkan orang yang tidak puas hati itu dengan orang yang dapat ganjaran dengan berkata: “Lain kali awak kenalah buat kerja elok-elok macam Si Fulan, barulah saya beri awak ganjaran macam dia juga.”
  • Nabi Muhammad saw tidak mengkritik orang yang tidak puas hati tu dengan berkata: “Sikap awak tidak betul. Awak hendak saya beri ganjaran, tetapi kerja awak tidak semenggah!” (Lembaran aktiviti 1, Mendorong Pelajar Kelas Corot: Teknik Memberi Ganjaran)

Dalam kes pelajar yang dipanggil tadi, sekiranya kita mengikut teknik Nabi Muhammad saw, situasinya tidak banyak beza dengan peristiwa yang diriwayatkan di dalam hadith.

Bagi mendorong pelajar tersebut, guru-guru haruslah mengikut prinsip yang telah tersusun di atas.

Bagi prinsip yang pertama, guru yang bertugas boleh memuji pelajar yang mematuhi peraturan sekolah. Ciptalah skrip ucapan yang baik bagi menghargai pelajar yang melakukan kerja dengan teknik yang betul (mematuhi peraturan sekolah). (Ganjaran diberikan apabila kerja dibuat dengan teknik yang betul).

Prinsip kedua, pelajar yang dipanggil tadi tidak diberi ganjaran kerana tekniknya salah (tidak mematuhi peraturan sekolah), beliau tidak dipuji dengan skrip ucapan yang baik. (Kerja yang dibuat dengan teknik yang salah tidak diberi ganjaran).

Prinsip ketiga, guru yang bertugas harus memuji pelajar yang mematuhi peraturan di tempat terbuka. Ini sangat membantu untuk menaikkan self-esteem (maruah) pelajar untuk terus melakukan kerja dengan teknik yang betul secara berulang-ulang. (Apabila kerja itu dibuat secara terbuka, maka ganjaran diberikan juga secara terbuka).

Prinsip keempat, pelajar yang dipanggil ke hadapan tersebut tidak boleh dikritik (Orang yang melakukan kerja dengan teknik yang salah tidak dikritik).

Dalam situasi yang berlaku semasa perhimpunan tadi, pelajar yang melakukan kerja dengan teknik yang salah disiasat dan diumumkan kesalahannya di hadapan orang banyak (tempat terbuka). Ini akan membuatkan self-esteem (maruah) pelajar tersebut jatuh dan dia mungkin rasa dimalukan. Apabila self-esteem (maruah) pelajar jatuh, ia menyukarkan proses dorongan untuk membaiki diri oleh pelajar tersebut.

Teknik ini yang tergambar dalam kepala saya apabila menyaksikan pelajar tersebut ditegur di hadapan khalayak. Barangkali kerana sudah terbiasa memandang orang sekeliling berdasarkan teknik Nabi, gambaran inilah yang bermain di kepala. Alangkah bagusnya sekiranya gambaran ini dapat dijelmakan ketika itu. Namun ia hanya berlegar-legar di kepala. Moga suatu hari nanti, ia akan menjadi nyata.


Pelajar sedang berbaris dalam perhimpunan.
Barangkali juga kerana tidak sanggup melihat beberapa pelajar lagi terus disiasat (saya ini orang cengeng dan mudah terasa), tanpa sedar saya melangkah merapati pelajar-pelajar yang berada dalam barisan. Ketika menghampiri barisan pelajar tahun lima, ada beberapa orang pelajar berkata, “Ini Ustazah, dia pakai selipar.”

Dia ini Ustazah, tidak pakai songkok. Bawa dia ke hadapan.”

Saya hanya mendiamkan diri tidak berkata apa-apa. Ketika menghampiri Abang Ngah, dia berkata, “Ini Ustazah, dia tidak pakai songkok. Bawa dia ke hadapan.”

Ketika itu juga mata saya terpandangkan poket baju sekolah Abang Ngah yang tidak bertampal lencana. Saya lalu berkata,
“Apakah kamu mahu sekiranya Ustazah menarik kamu ke hadapan kerana kamu tidak memakai lencana?”

Tidak.” Dia menjawab ringkas.

Begitulah juga yang dirasakan oleh rakan-rakan kamu yang kamu katakan tadi.” Abang Ngah hanya diam dan tersenyum kembali memandang saya.

Sebaik saya mahu mengatur langkah ke hadapan, terdengar suara daripada pelajar-pelajar yang tidak mematuhi peraturan sekolah berhampiran Abang Ngah, “Ustazah ini baiklah, Ustazah tidak suruh kita ke hadapan. Minggu hadapan, aku akan pakai songkok.” =)


Ustazah Siti Khadijah

14 comments:

  1. love this....tq ustazah mge dpt digunakan bila bergelar guru kelak InshaALLAH..

    ReplyDelete
  2. Sama-sama. Allah berkati Cikpuan, semoga bermanfaat. ^_^

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah..Teruskan kerja murni Ustazah..

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah..sangat bagus teknik yang diketengahkan ini.. semoga kita sebagai pendidik terus menjadikan Rasulullah sebagai qudwah terutamanya dlm mendidik anak-anak

    ReplyDelete
  5. Tuan Azli9: Alhamdulillah, terima kasih atas sokongan tuan. Mohan doanya selalu.

    Nailah87: Allahuma amin..amin..amin. Mari bersama saling mendoakan.

    ReplyDelete
  6. terima kasih ustazah dgn entri ini, dapat membantu saya dalam mendidik anak bangsa..ustazah, apa pendekatan sesuai sekiranya ada pelajar yang agak nakal la..kalau kita bercakap di depan, mereka bergelak ketawa di belakang...? kadang-kadang buntu.....mereka tak makan saman pun..

    ReplyDelete
  7. Sama-sama Cikpuan. Saya kongsikan tips daripada seorang rakan yang juga menggunakan teknik Naabi Muhammad saw mendorong pelajar-pelajarnya. Kata beliau, "Salah satu cara mengubah tingkah laku negatif pelajar A ialah memuji tingkah laku positif pelajar-pelajar lain. Jika pelajar A masuk lambat ke dalam kelas, ketika itu puji pelajar B yang masuk cepat. Jika pelajar A bercakap ketika guru mengajar,ketika itu puji pelajar lain yang diam dan memberi tumpuan kepada guru mengajar. Insyaallah, tingkah laku negatif pelajar A akan berubah tanpa perlu menegur kesalahannya. Nantikan entri seterusnya."

    Boleh baca entri-entri beliau mendorong pelajar-pelajarnya di link ini; http://khairulaniza.blogspot.com/

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum..
    Tahniah Ustazah diatas usaha mendidik anak bangsa.
    Teruskan usaha murni ini. Semoga kita dapat mecontohi ustazah.
    Keperihatinan, Kesabaran dan kecekapan ustazah amat saya kagumi.

    Tahniah

    ReplyDelete
  9. Wa a'laiki as-salam warahmatullah.
    Alhamdulillah, terima kasih Cikpuan Nana yang budiman. Allahuma amin..amin. Mohon doa Cikpuan sentiasa. =)

    ReplyDelete
  10. saya menghadapi masalah dengan segelintir pelajar yg terlalu susah menyiapkan kerja rumah.saya ada bercakap secara personal dgn bagi nasihat, denda berdiri di dalam dan luar kelas n bawa mereka ke kelas saya yg lain ketika subjek seni untuk menyuruh mereka menyiapkan kerja rumah.cara lembut sudah, cara kasar sudah.bila dipanggil ke hadapan ada kalanya mereka siap bermain lagi bila cikgu sdg mengajar.ada cadangan ustazah...saya bersyukur kerana berjumpa dgn blog ini.sbb saya benar2 hendak mendidik bukan sekadar mengajar.harap ustazah dpt terus berkongsi pandangan ,maklumat n pengalaman.terima kasih..

    ReplyDelete
  11. Assalamualaikum... salam ukhuwwah...membalas kunjungan... ustazah ada ke pergi kursus Psikologi Hadis menangani pelajar corot?... saya ada mendaftar tetapi x dpr hadir oleh kerana tarikh itu bertembung dengan tugas lain . Saya harap sangat dapat berpeluang belajar samada secara lansung dr group Psikologi Hadis atau pun dari siapa-siapa yang pernah hadir.

    ReplyDelete
  12. assalamualaikum ustazah...mohon share cerita nie :)

    ReplyDelete
  13. Wa'alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh.
    Silakan berbagi dan berkongsi, mudah-mudahan impaknya akan kembali semula kepada kita nanti.

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...